dalam Love

Mungkin nggak banyak tulisan yang ngomongin tentang kencan bersama editor. Karena profesi editor buku sendiri sering kali terlupakan oleh ruang dan waktu. Tapi, buat lo yang akan mau atau sedang kencan sama editor buku, perlu baca dulu artikel ini.

1. Jangan gampang ngambek

Pacaran sama editor tuh lo nggak boleh banget gampang ngambek. Apalagi kalo dia ngomentarin banyak hal menyangkut EYD sampai jenis font.

contoh kasus:

  • Lo kirim whatsapp dia dengan tulisan ‘Aq chuYunK bGeuD mA aMuh’. Lalu, dia marah ke elo. Plis, banget lo nggak boleh jadi ngambek karena dia keberatan sama gaya whatsapp lo.
  • Kalo dia sukanya sama font Georgia, lo jangan pernah nyebut font Comic Sans depan dia. Atau, lo bakal dimusuhinya.
  • Trus kalo dia komen muka lo gak sesuai EYD lo cukup sabar aja dan berdoa kepada yang maha kuasa.

2. Biasakan ngomong yang terstruktur

Editor terbiasa nge-cut hal-hal nggak penting. Jadi, kalo misalnya lo lagi jelasin sesuatu ke pacar lo yang editor ini, mendingan lo bikin skripnya dulu, terus lo hafalin. Daripada lo langsung ngomong depan dia dan omongan lu ngejelimet macem benang kusut, yang ada sih dia akan kabur. Setelah ini kejadian ada baiknya lo cek dompet atau kantong lo.

3. Tempat Kencan Favorit

Pacaran sama editor sih lo harus siap-siap buat masukin ‘toko buku’ sebagai salah satu tempat tujuan nge-date.

contoh kasus:

  • Misalnya lo nggak terlalu suka toko buku, paling aman sih mending lo ke mall yang punya satu toko buku aja. Di sini, kemampuan riset lo dibutuhkan.
  • Kalo udah bosen ke toko buku jangan ngeluh, ngeguah aja.

4. Moody

Nah, karena kerjaan sebagai editor itu bisa bikin mood berubah-ubah seenak jidat. Iya, editor emang moody-an. Moody JKT48. Lo harus jadi orang pertama yang paham kondisi ini. Kalo pas lagi kumat, editor bisa tiba-tiba bete dan bosan. Di saat kayak gini, lo kudu jadi orang paling manis dan nyaman buatnya. Manisnya jangan lebay, entar diabetes!

5. Be A Good Listener

Editor juga butuh didengarkan dan diperhatikan sepenuh hati. Editor juga manusia kaleeee, makanya butuh tempat curhat. Nah, lo dengerin deh tuh uneg-uneg mereka. Direspons aja kalo dia minta lo berpendapat. Di sini peran lo sangat dibutuhkan, Seperti P3K dalam perang atau kerupuk warung dalam makan siang.

Kayaknya lima hal dulu deh. Semoga bisa membantu lo untuk menimbang-nimbang keputusan ya. Siap atau enggak buat pacaran sama editor buku?! Hehehe~

Tulis Komentar

Komentar