dalam Berkebun

Panduan Cara Menanam Sawi Hijau yang Benar

Sawi hijau atau Caisin (Brassica sinensis L.) adalah tanaman jenis sayuran yang dapat ditanam disepanjang tahun. Sawi juga dapat tidak memerlukan tempat khusis, karena sawi dapat hidup di berbagai tempat, baik di dataran tinggi hingga dataran rendah tanpa kendala. Namun, sawi lebih banyak dibudidayakan di dataran rendah dengan ketinggian mulai 5-1200m dpl, baik di ladang, sawah, maupun pekarangan rumah.

Selain dapat ditanam diberbagai tempat, sawi juga termasuk tanaman yang tahan terhadap cuaca, pada musim hujan tahan terhadap guyuran air hujan, sedangkan pada musim kemarau sawi tahan terhadap panasnya cuaca yang menyengat, dengan catatan harus dilakukan penyiraman seccara rutin.

Budidaya sawi hijau sebenarnya tidak sulit, karena memiliki proses yang hampir sama dengan proses budidaya tanaman lain yang masih se keluarga dengan sawi, yakni: lobak, kubis bunga, broccoli serta kubis krop. Namun demikian, bukan berarti Sobat boleh seenaknya dalam proses penanaman sawi hijau, karena jika asal-asaln menenam tentu akan memberikan hasil yang kurang maksimal.

Sawi hijau via: wikimedia.org

Untuk bisa sukses berbudi daya atau hanya sekedar mencoba bercocok tanam sawi hijau, berikut petunjuk praktis mengenai cara menanam sawi hijau yang baik benar:

Pembenihan

Salah satu faktor paling utama penentu keberhasilan budidaya sawi hijau adalah faktor pembenihan, karena benih yang baik dan berkualitas dapat menghasilkan tanaman yang memiliki pertumbuhan bagus.

Untuk setiap hektar lahan tanam, dibutuhkan benih sawi sebanyak 750 gram. Pada umumnya benih sawi yang baik memiliki bentuk bulat, kecil, warna kulit coklat kehitaman, agak keras, dan permukaannya licin mengkilap.

Benih sawi yang akan digunakan untuk bercocok tanam harus memiliki kualitas yang baik. Jika benih tersebut didapat dari membeli, maka saat membeli harus diperhatikan lamanya penyimpanan, kadar air, varietas, suhu dan tempat untuk menyimpan.

Perhatikan dan pastikan bahwa kemasan benih tersebut dalam kondisi utuh dan kemasan berbahan alumunium foil. Jika benih yang digunakan didapat dari hasil penanaman, hal-hal yang harus diperhatikan adalah yang terkait dengan kualitas benih tersebut, misalnya tanaman yang bijinya akan diambil untuk dijadikan benih harus berumur sekurang-kurangnya 70 hari.

Tanaman sawi yang akan dibuat benih harus terpisah dari tanaman sawi lainnya. Perhatikan pula proses yang lain yang akan dilakukan, seperti proses penganginan, tempat untuk menyimpan dan pastikan benih yang akan ditanam tersebut tidak lebih dari 3 tahun di tempat penyimpanan.

Pengolahan Tanah

Secara umum proses pengolahan tanah untuk budidaya sawi hijau yang dimaksud adalah melakukan penggemburan tanah dan pembuatan bedengan. Pengemburan tanah dilakukan lewat pencangkulan guna memperbaiki struktur tanah, sirkulasi udara, dan pemberian pupuk dasar guna memperbaiki fisik serta kimia tanah yang tujuannya untuk menambah kesuburan lahan.

Tanah yang akan digemburkan harus bersih dari semak belukar, rerumputan, bebatuan, atau pepohonan yang tumbuh. Tanah tersebut juga harus bebas dari benda yang menaunginya, karena tanaman sawi menyukai cahaya matahari secara langsung. Kedalaman tanah yang dicangkul mencapai 20 sampai 40 cm.

Untuk penyiapan lahan, sebaiknya diberi pupuk organic, seperti pupuk kandang atau kompos sebanyak 10 ton untuk setiap hektar lahan. Pupuk kandang maupun kompos diberikan saat berlangsungnya penggemburan tanah agar pupuk organik tersebut dapat cepat merata dan bercampur dengan tanah yang akan digunakan.

Untuk daerah yang memiliki pH terlalu rendah (asam), harus terlebih dahulu dilakukan pengapuran, dengan tujuan untuk menaikkan derajat keasaman tanah. Pengapuran dapat dilakukan jauh hari sebelum penanaman benih, kira-kira 2 – 4 minggu sebelum masa tanam. Jadi waktu terbaik untuk melakukan penggemburan tanah antara 2 – 4 minggu sebelum lahan ditanami. Sedang untuk jenis kapur yang dipakai adalah kapur kalsit (CaCO3) atau dolomit (CaMg(CO3)2).

Persemaian/Pembibitan

Persemaian tanaman sawi hijau dapat dilakukan melalui beberapa tahap:

Rumah Bibit

Dengan menggunakan bambu serta atap plastik polietilen, kita dapat membuat rumah bibit dengan lebar 1,5 meter, tinggi bagian depan 1,3 meter dan tinggi bagian belakang 1 meter, sedang untuk panjangnya dapat disesuaikan dengan kebutuhan. Untuk bedengan pembibitan dibuat di lahan seluas 80-120 cm.

Penyemaian

Taburkan 2 kg pupuk kandang ditambah 20 kg urea, 10 gr Tsp, dan 7,5 gr Kcl di atas bedengan pembibitan, dua minggu sebelum benih sawi ditaburkan. Setelah benih sawi ditabur, tutupi benih tersebut dengan tanah halus setebal 1-2 cm.

Transplanting

Transplanting dilakukan dengan mengisi panel semai pada media semai hingga penuh kemudian dibasahi dengan air. Jika benih sudah berdaun 2-3 helai, tanaman sawi sudah dapat dipindah ke panel semai. Untuk setiap satu lubang tanaman, isi dengan satu benih dan jangan lebih. Selanjutnya simpanlah panel semai di dalam rumah bibit hingga siap tanam (3-4 minggu).

Penanaman

Seminggu sebelum proses penanaman, lakukan pemupukan terlebih dahulu dengan menggunakan pupuk kandang sebanyak 10 ton untuk setiap hektar lahan, ditambah dengan TSP 100 kg, dan Kcl 75 kg.

Benih yang telah disiapkan, ditanam di atas bedengan yang memiliki lebar 120 cm dan panjang sesuai dengan ukuran tanah. Tinggi bedeng berkisar antara 20 – 30 cm, sedang jarak antar bedeng 30 cm.

Untuk jarak tanam dalam bedengan adalah: 40 x 40 cm , 30 x 30 dan 20 x 20 cm. Saat melakukan penanaman, pilihlah terlebih dahulu bibit yang baik, pindahkan bibit tersebut dengan hati-hati, lantas buat lubang berukuran 4 – 8 x 6 – 10 cm untuk menanam bibit sawi.

Pemeliharaan

Untuk proses pemeliharaan, memiliki bebrapa aspek seperti ;

Penyiraman

Hal pertama yang harus diperhatikan dalam perawatan adalah penyiraman. Penyiraman tergantung pada musim. Jika musim penghujan datang dan curah hujan berlebihan, maka pengurangan air harus dilakukan. Tetapi jika sebaliknya, yakni jika air kurang karena datangnya musim kemarau, maka harus dilakukan penambahan air, agar kecukupan bagi tanaman sawi senantiasa terpenuhi. Jika tidak terlalu panas, penyiraman dapat dilakukan sehari sekali, bisa pada pagi hari atau sore hari.

Perajangan

yaitu dengan mencabut tanaman yang tumbuh terlalu rapat. Penjarangan dilakukan setelah 2 minggu penanaman.

Penyulaman

yakni tindakan penggantian tanaman yang mati atau terserang hama dan penyakit dengan tanaman baru. Selain penyulaman, lakukan pula penyiangan sebanyak 2 – 4 kali selama masa tanam, atau disesuaikan dengan keberadaan gulma pada bedengan.

Penyiangan

Penyiangan dapat dilakukan 1 atau 2 minggu setelah penanaman. Jika dirasa perlu, pada saat melakukan penyiangan, lakukan pula penggemburan dan pengguludan tanah.

Selama proses pemeliharaan, perlu pula dilakukan pemupukan tambahan, yakni setelah 3 minggu masa tanam. Pupuk yang diberikan berupa pupuk urea sebanyak 50 kg untuk setiap hektar lahan. Cara pemupukan dapat dilakukan dengan melarutkan satu sendok teh (sekitar 25 gram) ke dalam 25 liter air.

Larutan tersebut disiramkan di atas tanaman yang ada di bedengan seluas 5 m2 untuk setiap takaran.

Untuk menanggulangi hama dan penyakit yang biasa menyerang tanaman sawi, seperti kumbang daun, ulat daun, dan penyakit busuk akar, dapat dilakukan secara mekanik. Usahakan untuk menghindari pemakaian pestisida. Jika terpaksa, usahakan dipakai 2 minggu sebelum panen.

Panen dan Pascapanen

Pada umur 40-50 hari dari umur semai, tanaman sawi sudah dapat dipanen. Untuk tanaman yang pertumbuhannya baik, disetiap satu hektar lahan dapat menghasilkan 1- 2 ton sawi hijau.

Cara untuk memanen sawi ada beberapa macam,, yakni: memotong pangkal batang, mencabut seluruh tanaman, atau memetik daunnya satu per satu.

Beberapa aktifitas yang dilakukan pada pasca panen, diantaranya adalah:

  • Membawa hasil panen sesegera mungkin ke tempat yang teduh agar tidak cepat layu karena sinar matahari,
  • Bersihan sawi tersebut dengan membuang tanah yang melekat pada sawi atau dengan memotong bagian yang tidak penting, kemudian cucilah dengan menggunakan air guna memperpanjang kesegaran sawi,
  • Sortir hasil panen dengan membuang kotoran gulma serta sawi yang kurang baik,
  • Sawi yang telah disortir tersebut selanjutnya disusun dengan posisi berdiri, dan tidak terlalu rapat,
  • Beri percikan air secukupnya agar sawi tidak layu dan siap dipasarkan.

Tulis Komentar

Komentar