dalam Blog

Anak bawang itu berarti anak yang dimudakan , anak yang tak dianggap (korban FTV). Kenapa harus anak bawang, kenapa bukan anak jengkol, secara jengkol kadang lebih dihinadinakan dibandingkan dengan bawang. Itu gue gatau, gak akan gue bahas, karena miskin pengetahuan tentang anak jengkol. Yang akan gue ceritain adalah bagaimana dulu gue melewati masa-masa sebagai anak bawang dalam hidup gue. Buat seluruh anak bawang di dunia, tenang, you are not alone.

Karir gue sebagai anak bawang dimulai sejak gue bisa jalan hingga usia kuliah. Dem, lama bener. Gue di anak bawangkan oleh kakak gue sendiri! Gue anak bawang dalam setiap permainan yang ada, dalam setiap keributan yang ada, dalam setiap acara yang ada. Hidup anak bawang! Hidup anak cabe!

Tuhan tidak pernah memberikan kita peran kecil, kita lah yang merasa kecil.

PERNAHKAH KALIAN MERASA SEBAGAI ANAK BAWANG?

Iya gue anak bawang, dia (kakak gue) anak cabe. Kenapa cabe, karena dia pedes banget kalo nyuruh2  dan ngibulin gue. Gue inget banget sepak terjang gue sebagai anak bawang dimulai dari karir gue sebagai drink girl (gadis pengambil minuman) di usia 7 tahun.  Saat itu adalah masa dimana permainan kethek menek sedang hits-hits nya. Kethek menek itu adalah permainan kejar-kejaran dimana yang ngejar gak boleh nangkep sasaran kalo si sasaran berhasil menemukan tempat tinggi untuk naik/memanjat. (kethek : monyet, menek : naik/memanjat). Gue pengen bangeet dalam hati ikutaan, tapi ya apa boleh buat gue cuma bisa liat dari dalem pager, kakak gue mainan kejar-kejaran sama temen-temennya. Kata kakak gue, timnya udah cukup, kalo ditambah gue nanti malah gak cukup. Dan alasan sebenernya ada di kalimat terakhir kakak gue “ Nanti kalo kamu jatoh atau kenapa2, kamu nangis, aku ntar yang dimarahin mamah. Gak mau ah. Gak mau tanggung jawab.”

Tapi memang titah Mamah adalah titah sang paduka Ratu yang ga bisa dibantah oleh rakyat Jelata. “ Tika, adiknya diajak main donk, kasian.”

Akhirnya dengan penuh keterpaksaan kakak gue ngajak gue keluar dari halaman rumah, dan main di jalanan depan rumah. “ Dek, kamu emang bisa main kethek menek? Keringetan lho, terus jatuh-jatuh juga gak ada yang bisa nolong soalnya semuanya lari sendiri-sendiri. Mau kamu, nggak mau kan?” Gue tahu kalimat kakak gue itu bukan sebuah pertanyaan yang harus di jawab, itu hanya sebuah prolog dari sebuah perintah yang akan di utarakan.

“Nah, jadi sebelum kamu bener-bener bisa main kethek menek, kamu ikutan main, tapi tugasnya ngambilin air minum yang maen, ya? Nanti sambil ngambilin air minum, kamu liatin gimana cara kita main. Kalo udah yakin bisa, baru kamu ikutan maen sama kita-kita”. Kata kakak gue, sebuah pernyataan, bukan pertanyaan. Itu artinya absolute gue harus mau. Baiklah, karir sebagai drink girl segera dimulai. Gue rajin ngambilin air minum dari kulkas, dan isi botol kalo udah abis. Tentunya juga beresin semuanya kalo mereka udah selesai main.

Setelah beberapa hari gue sebagai drink girl, akhirnya keberadaan gue mulai di perhitungkan. Memang Allah gak pernah tidur. Akhirnya kakak gue karena kasian sama gue, mengajak gue untuk ikutan maen kethek menek. Permainan yang sangat gue idolakan, yang dari dulu gue cuma bisa menatap nanar dari dalem pager, sekarang gue akan mencobanya for real!

“ Oke, kamu ikutan ya dek. Tapi kamu anak bawang aja. Gak usah beneran. Jangan sampe jatuh dan jangan nangis. “

Nah disinilah gue berkenalan dengan istilah anak bawang. Singkat kata, anak bawang gak usah dianggep aja di permainan. Kalo dia kalah, biarin aja, namanya juga pupuk bawang. Tapi kalau dia menang, juga gak diitung, kan pupuk bawang. Jadi menang-kalah gak diitung. Lalu apa guna nya main? Tentu buat seneng-seneng, dan enaknya waktu kecil gak ngerti istilah tentang harga diri. Hahaha. Jadi gak dianggep berapa kalipun, tetep seneng. Andai yaa orang dewasa bisa kayak gitu juga. Orang dewasa terlalu banyak mikirin omongan orang sih. *eaaa melanggar pasal curcol didepan publik.

Sekian lama banget gue main sebagai anak bawang, gelar anak  bawang ini akan hilang ketika ada anak bawang lain yang menggantikan, yang artinya ada anak baru yang lebih muda yang join di tim kita. Alhamdulilah Allah mengabulkan doa gue, setelah gue ada anak tetangga yang umurnya lebih muda 1 tahun dari gue, dan dia dinobatkan sebagai pupuk bawang berikutnya, dan gue sebagai pemain tetap kethek menek!yippie!#senengitusimple.

Setelah gue jadi pemain tetap kethek menek, gue menyadari bahwa keeksisan anak bawang itu dibutuhkan, gak ada dia, gak rame. Gak ada dia, tim tetep ngerasa ada yang kurang. Gak ada yang sliwar sliwer gak jelas, gak ada yang teriak-teriak gak jelas, pokoknya ketidakjelasan eksistensi dia lah yang kita butuhkan.“Sayur itu gak ada rasanya kalo gak dikasih bawang, walopun kalo makan sayur, bawangnya sendiri gak nongol. Tapi rasa dia ada.”

Tulis Komentar

Komentar