dalam Blog

Jas, pinjem PR Geografi donk! teriak Dadang Sutet dari balik jendela kelas.Kita udah hampir setahun gak ada pelajaran Geografi Dang, kan udah masuk kelas IPA. jawab gue geleng-geleng kepala sambil pasang muka emoticon garis lurus dua sejajar-dan garis lurus tengah agak bawahan dikit- sambil ditutup dengan tanda dua koma atas- di pojok kanan garis.  Si Dadang Sutet cuma nyengir, dengan tampang banyak dosa dia pergi keluar kelas dan sudah bisa di ramal dengan zodiak apapun, dia gak akan masuk kelas hari ini.

Ah si Dadang Sutet emang beda dengan Dadang Cakep. Ada dua nama Dadang di kelas, Dadang Cakep dan Dadang Sutet. Dadang cakep gak perlu lagi dijelaskan kenapa dia dapat julukan tersebut. Dari bibit rambut di kepalanya, sampai embrio cacing di kakinya udah mutlak cakep. Dadang Sutet mendapatkan tambahan nama Sutet di belakangnya karena dia selalu menceritakan kisah sutet agar bisa mencontek saat ujian atau meminjam tugas.

Jas, nanti ujian Bahasa Indonesia aku nyontek ya kata si Dadang Sutet sambil mengedipkan mata sebelah kiri, menggoda. Kemudian berkedip lagi sebelah kanan. Dan kemudian kiri lagi. Belakangan dia minta ditiup matanya. Ternyata dia kelilipan.

Ujian Bahasa Indonesianya mengarang bebas kok, masa kamu harus nyontek sih.

Aku tuh emang sebenernya bisa Jas, cuma tau gak rumah aku tuh tepat di bawah tower listrik beratus ratus watt. Makanya kayaknya otak ku kena radiasi sutet, jadinya ya begini, gak bisa diajak mikir. Edisi cerita seperti ini akan ia ceritakan kepada ribuan orang di sekolah agar ia mendapatkan contekan.

Dadang Sutet, begitulah ia akhirnya terkenal, dengan otak sutetnya. Kami pun selalu membantu dia, kami teman sekelasnya tak ingin ia tinggal kelas. Toleransi bagi kami tak hanya antar umat beragama, namun antar otak yang beragam. Otak biasa, otak jenius, dan otak sutet. Tempat duduk Dadang Sutet berada di sebelah Dodok, si otak Jenius. Kalau kami membutuhkan kopi lima cangkir dan indomie 2 bungkus plus telor untuk nemenin begadang belajar ujian fisika esok harinya, si Dodok tak perlu membuka buku. Bahkan sebelum pertanyaannya dibacakan, ia udah nulis jawabannya. Memang zuper sekali si Dodok itu.

Saudara kembar si Dadang Sutet, yaitu si Dadang Cakep menempati kasta tertinggi dikelas gue. Memang hidup seindah telenovela untuk orang-orang yang dilahirkan dengan hidung mancung, kulit putih dan badan tinggi. Si Dadang Cakep tentu dia sudah pasti secara aklamasi mutlak ditunjuk sebagai Ketua Kelas kami. Sementara si Dadang Sutet? Dia didiskualifikasi sebagai pembantu umum sebelum pemilihan berlangsung. Si Dadang Cakep tentu tak sukar mencari pasangan, puluhan bunga sekolah siap dihinggapi kumbang ini. Muka Dadang Cakep tuh mirip Johnny Depp agak geseng dikit. Si Dadang Cakep menjalin hubungan adek kakak- ketemu gededengan teman satu kelas. Dia adalah Tina, si adek-ketemu gede, dan juga teman sebangku gue. Ah hubungan adek-kakak ketemu gede selalu ada dimana-mana, pacar bukan, temen juga bukan, saudara apalagi pasti bukan. Sebenernya mau mereka apasih?!! *sayup sayup terdengar jeritan hati gue*

Kak, ini aku udah siapin sarapan buat kakak, omelet kesukaan kakak, tapi gak pakai sayur. Adek kan tau kakak gak suka sayur kata si Tina manja sambil gelendat gelendot ke pohon, eh ke si Dadang cakep.

Ciyusan dek? Miapah? si Dadang walaupun cakep ternyata alay.

Mi angit an umi kak jawab Tina gak kalah alay.

Obrolan Dadang Cakep-Tina model begini sudah sering kami dengar di kelas. Sudah sangat biasa, seperti biasanya kami menghirup udara lewat lubang hidung, bukan lubang puser, dan kayaknya puser juga gak berlubang. Tiba-tiba Dadang Sutet yang dari tadi tengkurep di bangku cowel-cowel ke pundak Jas, ternyata Dadang Cakep sama Tina tuh masih saudara ya? Kandung apa sepupu?. Dan gue pun melongo. Ternyata otak sutet sangat polos gak bermotif dan gak bercorak.

Mereka tuh HTS-an tauk.bukan kakak adek. Gue jawab sambil pasang muka emoticon garis lurus dua sejajar-dan garis lurus tengah agak bawahan dikit-sambil ditutup dengan tanda koma atas di pojok kanan garis.

Apaan sih HTS? Kertas HTS?tanya dia sambil cowal cowel pundak lagi.

HVS!! Itu HVS!! Ini HTS, Hubungan Tanpas Status dan gue pun teriak sambil ambil clurit dari dalam tas.

Hari ini hasil ujian tengah semester sudah mulai keluar. Gue deg-degan banget ngerasa nilai gue pasti kecil.  Daaaann ternyata nilai gue gak kecil-kecil banget kok, gak sampe seupilnya semut, paling seupilnya kecoa.  Cengar cengir lah gue masuk kelas, setidaknya gue gak ikut remidial. Gue balik kelas dan Dadang Sutet masih tengkurep di meja. Nama : Dadang Sutet, Hobi : Tengkurep.

elo gak ambil ujian biologi di meja guru? tanya gue sambil goyang-goyang pundak dia yang masih tengkurep. Mau goyang-goyang pantat dia tapi takut gak sopan dan dia keenakan malah gak bangun-bangun.

œujian yang mana? Kapan? tanya dia masih sambil tengkurep.

yaahh lupakan deh. Panjang kalau mau diterangin. Bisa ampe subuh minggu depan baru kelar. Gue pun udah menyerah, angkat bendera putih buat si Dadang Sutet.

yes!yes!yes! gue dapet 100 ulangan biologi yang ini!buahahahahahaha teriak si Dodok sambil ketawa ampe pipis pipis. Gue cuma bisa berlinang air mata sambil ngeremes kertas ujian gue yang nilainya kecil, seupil upilnya kecoa.  Secara mengejutkan si Dadang Sutet bangun dari tengkurepnya sambil bilang Oh.. kalau si Dodok dapet 100, gue juga pasti segitu. Dan kemudian dia melanjutkan tengkurep lagi. Dan bener aja lho, setelah dibagikan semua, di kertas ujian Dadang Sutet tertulis angka 100! Okeh, ini semua cukup!!gue yang belajar semaleman begadang cuma dapet nilai seupilnya kecoa, sementara Dadang Sutet yang bahkan lupa ada ujian atau gak bisa dapet nilai 100! Sekarang katakan apa yang harus gue perbuat!!

buahahahahahaha teriak si Dodok sambil ketawa ampe pipis pipis. Gue cuma bisa berlinang air mata sambil ngeremes kertas ujian gue yang nilainya kecil, seupil upilnya kecoa.  Secara mengejutkan si Dadang Sutet bangun dari tengkurepnya sambil bilang Oh.. kalau si Dodok dapet 100, gue juga pasti segitu. Dan kemudian dia melanjutkan tengkurep lagi. Dan bener aja lho, setelah dibagikan semua, di kertas ujian Dadang Sutet tertulis angka 100! Okeh, ini semua cukup!!gue yang belajar semaleman begadang cuma dapet nilai seupilnya kecoa, sementara Dadang Sutet yang bahkan lupa ada ujian atau gak bisa dapet nilai 100! Sekarang katakan apa yang harus gue perbuat!!

A.Gorok leher Dadang Sutet  B. Gorok leher Dodok  C. Gorok leher sendiri  D. a,b,c semua benar.

Sebenernya gue gak perlu koprol-koprol sambir jungkir balik panjat tiang sambil bilang wow sih. Karena gue tau dan satu sekolah pun tau kalo Dadang Sutet dapet nilai 100 karena Dodok. Dadang Sutet beruntung dia bisa sebangku sama Dodok, Dodok mau nyontekin, nyonteknya bener, gak ketahuan, lolos absen sehingga bisa ikut ujian padahal gak pernah masuk kelas.

Walaupun gue kesel Dadang Sutet dapet lebih bagus dari gue untuk ujian biologi, di ujian bahasa Inggris yang terakhir ini, gue contekin juga si Dadang Sutet. Dia deket gue duduknya, mepet bangeet. Bahkan ampe kaki kiri dia ketuker sama kaki kanan gue. *apa dah ini maksudnya*. Beruntung mata si Dadang Sutet ini agak jereng, jadi kalo urusan contek mencontek yang perlu menjerengkan mata, dia jagonya.

Dadang Sutet : Adoh susah nih nulis pake tangan kiri. Pake tangan kanan aja boleh gak sih?

Gue : Lahh siapa suruh lo pake tangan kiri?

Dadang Sutet : lo tuh pake tangan kiri. Kan gue lagi nyontek elo. Jadi gue ikutin

Gue : Buset.gue KIDAL MAMEEENNNN!!

Dadang Sutet :Loh gue kira ada artinya pake tangan kiri. Kirain jawabannya bakal beda kalo nulis pake tangan kiri sama nulis pake tangan kanan.

Gue : -____- (muka emoticon garis lurus dua sejajar dan garis lurus tengah agak bawahan dikit sambil ditutup dengan tanda koma atas di pojok kanan garis)

Akhirnya kami naik kelas 3 dan ikut ujian nasional. Seperti biasa, the lucky man Dadang Sutet duduk santai sambil nunggu keajaiban dia lulus dengan nilai bagus. Sedangkan gue karena gue gak dilahirkan di bawah tower sutet jadi aura keberuntungannya gak setenar dia, maka gue harus belajar. Dan bener aja lho, Dadang Sutet duduknya saat UAN di posisi paling strategis se-galaksi bimasakti ini. Samping tempat duduk dia tetep Dodok, depan dia Dadang Cakep yang otaknya juga secakep tampangnya, belakang dia Fiandra anak pertukaran pelajar dari Amrik.

Sambil nungguin hasil ujian nasional yang keluarnya masih lama, kami sibuk mencari masa depan. Gue pun bingung mau nerusin kemana. Pilihannya cuma dua, nikah atau sekolah.

Awalnya gue mempertimbangkan pilihan yang pertama, nikah. Tapi rasanya pilihan yang pertama berat, bukan karena gak direstui orangtua, tapi karena gue gak tau mesti nikah sama siapa.  Jadi pilihan bergeser ke pilihan kedua, sekolah.  Mau ngelanjutin kemana juga gue gak tau, sekolah mana yang mau nerima gue pun gue juga gak tau. Iseng-iseng sambil nunggu hasil UAN, kami ikut ujian tes perguruan tinggi yang sudah terlebih dahulu diselenggarakan.

Hari H tes, gue udah sangat siap. Sebelum berangkat, mama minta gue buat tengkurep di lantai. Kemudian beliau langkahin punggung gue sebanyak tiga kali. Kata beliau buat buang sial. Berbekal punggung yang bau kaki mama gue (gakpapa surga dibawah telapak kaki ibu), gue berangkat tes. Sampai sana ketemu Dadang Sutet.

Gue : Dang, itu sendal WC kenapa dipake kesini? Terus pake kaos bola pulak.

Dadang : Iya sekalian ntar abis tes ini mau maen bola.

Gue : -______- (muka emoticon garis lurus dua sejajar dan garis lurus tengah agak bawahan dikit sambil ditutup dengan tanda koma atas di pojok kanan garis)

– Dadang Sutet kemudian diusir oleh pihak penyelenggara karena gak mematuhi peraturan penyelenggaraan untuk berpakaian rapi.

Sebulan setelah ujian mandiri, pengumuman keluar. Gue GAK lulus. Ah sedih lah gue, mau curhat, kebetulan yang disamping gue Dadang Sutet.

Gue : Sedih nih dang, gue gak lolos ujian universitas itu

Dadang S : emang udah pengumuman?

Gue :Udah. Elo belom liat? Eh elo jadi ikut gak sih kemarin habis diusir itu?

Dadang S: Tetep ikut gue. Pulang dulu ganti baju dan sandal terus balik lagi. 30 menit sebelum waktu selesai gue sempet ikut.

Gue : ohh udah liat hasilnya? Kali aja lolos.

Dadang S : ah nomor peserta gue ilang kok, gak bisa liat kan kalo gak ada nomor peserta. Lagipula gue ngebut ngisinya, baru dateng 30 menit terakhir

Gue : ohh gitu. Iya dikit sih yang lolos. Yang bener-bener pinter doank yang lolos. Kayak Rangga tuh contohnya

Dadang S : APA?? RANGGA LOLOS?? TEMENIN GUE NGURUS KARTU PESERTA YANG ILANG!!

Dan kartu peserta bisa diurus. Dadang Sutet lolos jurusan hukum di universitas itu. Dan benar Dadang Sutet nyontek Rangga di 30 menit terakhir.  Dan Rangga sebenarnya pengen jurusan hukum tapi doi salah tulis kode pas bagian jurusan, jadinya kepilih komunikasi yang kodenya hampir sama dengan hukum. Emang beruntungnya Dadang Sutet gak ada yang ngalahin, bahkan yang otak pinter pun kalah sama otak sutetnya Dadang.

Gue sendiripun setelah belajar keras beberapa bulan, akhirnya keterima di jurusan Psikologi salah satu universitas negeri. Pas tes ini, mamah gue sampe ngelangkahin punggung gue 30x. Berharap doa beliau manjur 10x lipat.  Udah hampir satu tahun sejak masuk universitas, gue gak denger lagi kabar Dadang Sutet, sampai ada sms :

Jas, apakabar? Kakak lo kuliah satu jurusan ya sama gue? Satu kampus kan sama gue? Angkatan atas gue? Bisa minta tolong buat pinjemin semua tugas dia ke gue? Gue terancam DO nih, nilai gue udah bukan E lagi tapi K. Please

Gue gamang. Di tataran kampus, masalah mencontek udah bukan masalah sepele lagi. Bukan juga dua pele atau tiga pele. Tapi sudah masuk tataran plagiat. Bisa diproses secara hukum. Dan gue tau kakak gue pasti gak akan mau.

Gue balas : 081xxxx. Itu no kakak gue. Hubungi aja sendiri. Tapi saran gue, jangan nyontek. Kerjain aja sendiri sebisanya. Pasti bisa. 

-gak ada balesan lagi dari dia-Dan satu hal yang pasti, Lucky is not free but paid by hardwork.

Seminggu kemudian kakak gue sms. Dek, temen kamu beneran di DO semester ini. Dia dikasih kesempatan berapa kali, gak mau memperbaiki, dan gue juga gak bisa bantu apa-apa.

Gue merenung. Gue, temen-temen gue, dan semuanya yang terlibat dikehidupan Dadang Sutet di masa lalu dan membantu kegiatan mencontek dia, kami semua salah. Kecurangan besar diawali dengan pembiasaan kecurangan-kecurangan kecil.

Tulis Komentar

Komentar