dalam Blog

Fakta Indonesia dan Malaysia – Orang indonesia yang gak suka bola sekalipun, kalo denger Indonesia vs Malaysia lagi tanding mendadak jadi orang paling ngerti bola. Orang yang pakai provider XL sekalipun, kalo tiba-tiba ada diskusi menarik antara Indonesia vs Malaysia mendadak jadi sangat nasionalis padahal dia gak sadar pake produk Malaysia. Gue gak pake XL, jadi mungkin gue jadi orang golongan pertama aja, mendadak ngerti bola.

Gue lupa sejak kapan hubungan kita gak terlalu baik dengan Malaysia, gue cuma notice ketika kasus ambalat. Mungkin sebelum itu sudah gak baik, atau baru setelah itu, gue lupa. Tapi karena gue makhluk sosial, pada dasarnya gue cuma ikut-ikutan apa yang diberitakan media. Sampai akhirnnya gue bertemu dengan temen-temen gue, yang sedikit memberikan wacana tentang orang Malaysia.

Temen gue, tepatnya rekan kerja gue dari Malaysia. Dia emang kerja di Malaysia dan orang malaysia keturunan India yang lahir dan hidup di Malaysia. Suatu saat gue satu projek sama dia, jadi sekitar 2 hari, gue menghabiskan waktu sama dia. Ini adalah kunjungan pertama dia ke Indonesia. Apa coba pendapat dia tentang Indonesia?

1. Bersih

Tenang-tenang, tahan diri kalian sekalipun kalian gak terima dengan statement ini. Gue juga pas pertama kali denger udah langsung mau gebrak meja saking gak terimanya. Hahaha. Tapi ya biarkanlah kesalahsangkaan ini berlangsung begitu saja.

Usut punya usut ternyata dia bilang Indonesia bersih karena di bandara Soekarno Hatta, terlihat sangat bersih. Dan dimana-mana ada tempat sampah. HAHAHA. Coba kita ajak dia ke bantaran sungai ciliwung saudara-saudara apakah dia akan tetap bertahan dengan pendapatnya.

2. Good Looking

HAHAHAHA kalo ini gue udah tau dari dulu. *sambil ngaca*. Iya, dia bilang kalau di KL center isinya semua orang Indonesia. Gue tanya, kenapa bisa tau? Kan kita melayu juga, harusnya sama aja kan wajah kita sama orang Malaysia? Dia bilang, keliatan banget orang Indonesia dan orang Malaysia beda nya. Dari segi berpakaian kita katanya lebih modis. BUAHAHAHA. Dan emang lebih cakep katanya. HOREEEE..*joget itik*

3. Ramah dan Santun

Pertama dia ke Indonesia, dia mendapatkan pelayanan yang sangat memuaskan dari kantor perwakilan Indonesia. Keluar dari bandara, udah ada sopir langsung dianterin ke Hotel. Tiket pulang udah ada yang ngurusin, bahkan beli oleh-oleh pun udah ada yang nganterin.

Kata dia kalo gue ke kantor perwakilan Malaysia gue gak akan dapat service seperti itu, gue cuma akan dapat voucher dan semua harus gue urus sendiri. Yah, gue gak tau sih apa bahasa halusnya kalo orang Indonesia itu emang bakat “mbabu” haha. Kita tuh seneng banget ngasih service ke orang lain, karena kalo orang lain seneng, kita juga ikut seneng.

4. Gaul

Kata dia, dia seneng banget ngeliat kantor Indonesia yang rame dan bekerja dengan penuh riang gembira.  Gue tanya atas dasar apa dia ngomong gitu, dia bilang kalo dia merhatiin orang Indonesia itu tiap 20 menit sekali, selalu berdiri dari meja dan menghampiri meja sebelah untuk berbincang-bincang.

Itu katanya menarik sekali. Dia bilang kalo hubungan kita antar teman sangat akrab. HAHAHAHA. Itu agak setengah pujian dan setengah hinaan. Secara tidak langsung harusnya kita sadar bahwa selama ini kita bekerja kurang efektif dan efisien. Ngegosip ama kerjanya banyak gosipnya. Temen gue bilang kalau di Malaysia, mereka masuk pukul 8- duduk-kerja-pukul 5 pulang dengan limited interaksi dengan partner kerja. Mending gue kerja jagain reptil dah kalo kayak gtu caranya.

Oh iya, dia juga bilang kalo gue ramah dan baik banget. Gue rela meninggalkan pekerjaan gue selama berjam-jam cuma untuk nemenin dia ngobrol. HAHAHAHA. Yes, image gue baik! Gak tau aja dia kalo gue lagi eneg banget sama kerjaan gue dan emang seneng kalo diajak ngegosip. Tapi dia nganggep kalo ini pengorbanan gue yang sangat besar. HAHAHAHA. Beginilah untungnya muka protagonis.

5. Toleransi dan Tenggang Rasa

Dari sekian banyak, sebenarnya ini yang paling bikin gue kaget. Dimulai dari gue yang menyarankan dia untuk mengunjungi BALI mengingat dia adalah Malaysian keturunan India yang beragama Hindu. Nah kemudian dia tanya ke gue apakah gue pernah ke BALI. Of course, I visited Bali for several times.

Dan dia kaget donk. Dia balik tanya “ are you moslem? Are you allowed to visited Bali?” yang kalo kata pangeran Charles sih artinya elo islam kan? Kok elo boleh berkunjung ke Bali?Gue bangga jadi orang Indonesia. Orang lain senang dengan kita, mengapa kita tidak senang dengan diri kita sendiri?

Lah ganti gue donk yang bingung, perasaan di depan pintu gerbang pulau Bali gak ada tulisan “MUSLIM DILARANG MASUK”.  Akhirnya gue jelaskan bahwa gue sering banget ke Bali (cieeh gaya sering) dan itu gapapa walaupun gue seorang muslim. Gue makin semangat cerita tentang apa aja yang ada di Bali. Karena gue suka kalau kelihatan pinter di depan dia, hahaha. Dan dia tanya lagi “are you allowed to drink holy water?” sekali lagi gue jawab of course, it doesn’t  mater. Minum doank apa susahnya sih, orang gue juga pasti lagi haus kalo ditempat2 wisata gitu. Lumayan lah minum gratis. *anaknya gratisan banget.

Dia juga kaget pas Jasmine *temen malaysia gue yang lain, bos gue sih sebenernya, bilang kalo ada gereja katolik banyak di Jakarta. LAAAAAAAHHHHHHH….kenapa juga mesti kaget dia. Ternyata kata dia, dia tadinya berpikiran kalau di Indonesia sangat konvensional, lebih konvensional dari Malaysia.  Makanya dia heran banget ngeliat gue makan siang bareng temen-temen cina dan makan di restaurant cina.

Bahkan dia tanya donk ke gue “ did you know about HARAM?” ya iyalah mister gue tauu, orang konsep HARAM itu dari Islam. Nah terus dia tanya donk ke gue kenapa gue tetep bisa pergi ke restaurant cina. Nah gue jelasin tentang sertifikat halal yang bisa didapatkan sekalipun oleh restaurant-retaurant cina. Jadi walaupun gue pergi ke restaurant cina, gue bisa tetep makan makanan halal.

Dia mlongo denger cerita gue, betapa kita sangat percaya satu sama lain. Nah, dia juga cerita bahwa dia punya teman Indonesia di Malaysia, orang surabaya, katanya temen dia ini sangat baik banget. Baik kenapa? Kapanpun dipanggil untuk bantuin benerin rumah dan listrik selalu dateng, dan dia udah jadi orang kepercayaan banget. *gue curiga ini TKI. Hahaha.

Terakhir dia menanyakan apakah gue bisa minum minuman beralkohol. Gue muslim, gue jawab gue gak bisa dan memang tidak tertarik untuk minum. Dan dia tersenyum, dia mengerti. Nah begitu rupanya pelajaran tentang Toleransi.

Ah karena banyak alasan gue bahagia bisa ketemu temen gue ini. Dan tentu, dia memberikan gue rasa percaya diri yang tinggi sebagai orang Indonesia.

Tulis Komentar

Komentar