dalam Love

Berantem sama pacar itu wajar, apalagi kalau berantemnya gara-gara perbedaan pendapat. Seharusnya sebelum memulai pacaran, hal ini udah dipikirin sama kedua belah pihak. Jadi, ketika udah pacaran, masing-masing udah nyiapin ‘space’ sendiri buat mikirin ini. Biar ketika terjadi, udah siap buat ngorbanin pikiran dan waktu.

Nah, karena berantem sama pacar itu pasti akan terjadi, maka, jangan sampai hal ini terjadi kalau kamu lagi berantem sama pacar:

Chat Gebetan Lain

Kalau orang lagi kesel, biasanya suka ngelakuin hal lain buat ngelampiasin kekesalannya. Nah, tapi jangan sampai kalian ngelampiasinnya dengan chat gebetan lain. Ini sih bakalan memperkeruh suasana.

Hati kita senang, tapi hati pacar dan hati gebetan jadi korban. Pacar kesel, gebetan juga kesel karena cuma jadi tempat pelampiasan.

Ngelawan ‘Aturan’

Tiap pasangan pasti punya ‘aturan’ sendiri yang mana kalau ada yang ngelanggar, bisa perang besar. Misalnya, biasanya ada aturan kalau si cewek nggak boleh dianter-jemput sama mantan gebetan. Tapi karena lagi berantem, si cewek malah ngelawan aturan, dia malah dianter-jemput sama si mantan gebetan dengan tujuan biar si pacarnya makin kesel.

Nah, nggak boleh tuh. Bukannya membaik, yang ada hubungan kalian akan makin memanas.

Dibawa-bawa ke Medsos

Ada tipe orang yang kalau lagi ada masalah, malah caper ke orang-orang biar dapat pembelaan. Apalagi sekarang ini lagi era-nya media sosial. Mau ngapain aja, bebas.

Nah, maka dari itu, jangan pernah kalian membawa masalah dengan pasangan ke ranah media sosial. Nggak ada gunanya. Cuma jadi bahan omongan orang-orang aja. Yang malu kita sendiri.

Capture Chat ke Group Pertemanan

Hampir semua cewek pasti punya group whatsapp/Line yang isinya gank-annya semua. Biasa, fungsinya buat ngebahas kapan ngumpul-ngumpul. Walaupun ujung-ujungnya juga nggak jadi ngumpul-ngumpul sih.

Tapi, sering juga group mereka ini dijadikan wadah buat ngomongin cowok. Its okay kalau gebetan. Tapi kalau yang diomongin adalah masalah dengan cowok sendiri dengan tujuan biar dianggap kamu yang benar, kayaknya jangan deh. Baiknya diselesaikan baik-baik berdua aja, jangan bawa-bawa temen. Karena kadang temen ngasih solusi yang enggak-enggak. Dan bodohnya, kadang kita ngikutin.

Bilang, “Putus”

Yang harus kalian ingat adalah, kalau lagi emosi, apapun bisa kita lakuin. Malah di berita kriminal sering terjadi anak bunuh ibunya cuma karena hal spele. Ya, itu semua karena emosi. Sadarnya belakangan, setelah semuanya terjadi.

Nah, makanya, jangan sampai ketika kalian lagi marahan sama pacar, terucap kata ‘putus’. Banyak pasangan yang nggak bisa ngontrol emosinya. Main ngomong ‘putus’ aja. Giliran udah putus, nyesel. Mau balikan, gengsi.

Lebih baik kalau lagi emosi, jauhin hal apapun yang berbau pacar. Kalau udah reda, baru selesain masalahnya.

Nah, buat kalian yang ngerasa suka ngelakuin hal di atas kalau lagi marahan, cepetan berubah guys. Biar awet.

Tulis Komentar

Komentar