dalam Kesehatan

Emang udah bukan rahasia kalau di dalam tubuh yang sehat, terdapat jiwa yang sehat. Tapi, Mimin paham kalau pasti banyak di antara kalian yang males banget olahraga kan? Hahahahahsamadong. Eits, tapi jalan kaki juga kan termasuk olahraga loh. Dan jalan kaki terbukti punya efek positif untuk membantu otak kamu berpikir. Tapi kenapa ya?

Sebuah artikel di The New Yorkers menjelaskannya dengan detail. Jadi bentuk olahraga apapun bakal bikin detak jantung dan aliran darah ke otak lebih lancar. Selain itu juga membawa perubahan positif di dalam kepala kita. Biasanya nih dengan bertambahnya umur banyak sel otak yang terabaikan dan jaringannya jadi terputus. Tapi kalau kamu rutin jalan, sel-sel otak itu bisa tetep connect, banyak neuron baru yang tumbuh, dan otomatis pesan yang dibawa ke otak jadi cepet sampai. Bahkan volume hippocampus bertambah. FYI, hippocampus adalah bagian otak yang penting banget untuk memori. 

Ritme berjalan juga rupanya punya andil. Tau kan kalau lagi dengerin musik, temponya bisa memengaruhi mood kamu? Nah, ritme langkah kamu waktu berjalan juga punya efek yang sama. Berjalan dengan ritme yang kamu tentuin sendiri bakal ngasi umpan balik antara tubuh dan keadaan mental. Jadi selaras. Sementara kalau kamu lagi melakukan olahraga atau kegiatan lain, jarang banget tubuh dan mental kamu bisa selaras kayak gitu.

Yang menarik berikutnya adalah soal perhatian. Waktu jalan, kita melakukan aja tanpa banyak mikirin, kan? Maksudnya kalau lagi jalan santai gitu ya. Karena itu perhatian kita masih banyak ‘tersisa’ dan akhirnya bikin kita bisa mikirin banyak hal yang bisa jadi menghasilkan ide-ide kreatif. Banyak pemikir dan orang-orang pintar dulu diketahui punya hobi jalan, kayak Charles Darwin dan Aristoteles. Wuih…

Jadi, teman-teman, coba banyakin jalan deh. Apalagi kalau tempat tujuannya dekat, daripada pake kendaraan dan harus bayar parkir kan. Jalan sama aku yuk. Abis itu ngopi bareng terus ketemu orang tua kamu yaa… *malah jadi kencan*

Tulis Komentar

Komentar