dalam Blog

Nah ini salah satu kegiatan gak penting namun jadi yang terpenting dalam hidup gue. Nguping. Dari kata dasar kuping. Kegiatan yang menggunakan kuping. Yaitu nguping.Ada banyak pilihan didepan kita, semua gak sempurna, semua ada risikonya, tinggal mau ambil risiko yang mana.

Kali ini korban gue adalah tiga mahasiswa teknik di angkot. Sepertinya mereka masih maba (mahasiswa baru), mengingat mereka masih belum familiar dengan jalanan yang dilewati. Kenapa mahasiswa teknik? Apakah gue kenal dengan mereka? Tentu tidak. Analisa gue hanya berdasar penggaris panjang yang mereka bawa. Terlalu dangkal memang kesimpulan gue.

Kegiatan nguping gue dimulai dari percakapan yang di mulai oleh Melati (bukan nama sebenarnya).

Melati: Eh kamu kalo disuruh milih punya pacar, mending pacar yang punya profesi jadi valley (gue gak tau tulisan valley bener gini atau gak) yang bisa gonta ganti mobil tapi mobilnya orang lain, atau pacar yang tiap ngedate dia nyewa angkot?

Mawar : ah mending gue gak punya pacar kalo gitu.

Kamboja: eh yang suka nyewa angkot itu, maksudnya satu angkot gitu di carter? Jadi gak ada penumpang lain yang bisa masuk?

Melati: iya satu angkot gitu di carter, jadi lumayan kan gak bareng-bareng gini. Gak kayak sekarang empet-empetan.

Kamboja : terus gantengan mana yang valley sama yang angkot?

Melati : ganteng dua-duanya. sama aja gantengnya. tapi yang nyewa angkot agak eksentrik gitu gantengnya.

Kamboja : yang nyewa angkot berarti aslinya kaya donk?cuma dia agak aneh aja.

Melati: iya mungkin. gimana mau milih yang mana?

Kamboja: gue yang suka nyewa angkot aja. kalo yang valley cuma kebahagiaan sesaat. Kan bukan mobil dia, mobilnya orang.

Melati: ih kalo gue mah yang valley, enak ganti2 mobil terus.

Kamboja: ah gak mau ah, itu mah kebahagiaan sesaat doank. Wong bukan mobil dia sendiri.

Selama percakapan itu terjadi, gue agak kulum-kulum bibir nahan ngakak. Tapi dari semua pembicaraan absurd itu, kalo dipikir-pikir memang hidup kayak gitu. Gak ada pilihan yang enak. Mau pilih valley atau tukang angkot, semuanya pilihan yang gak sempurna. Ada kurangnya. Kalo ada pilihan pacar dengan mobil banyak dan bisa ganti-ganti semuanya, valley dan tukang carter angkot gak akan dilirik sedikitpun Kita gak akan kesulitan menentukan pilihan kalo kayak gitu caranya.

Tulis Komentar

Komentar